Sepeda Gunung  Menawarkan Yang Terburuk di Dunia

rental sepeda Terkadang ketika seorang kenalan mengetahui bahwa saya menjalankan situs bersepeda gunung,

pondok sepeda mata mereka menjadi besar dan mereka berkata kepada saya, “Saya sudah memikirkan bersepeda dan mungkin naik beberapa jalur.” Pada titik ini, saya tahu apa yang akan terjadi selanjutnya: mereka ingin tahu sepeda hybrid mana yang harus mereka beli karena, Anda tahu, rental sepeda bali mereka berharap untuk naik di jalan, dan mungkin beberapa jalan juga. Bukannya aku menyalahkan mereka. rental sepeda jogja Siapa yang tidak menginginkan sepeda serba guna?

Hasil gambar untuk article about bicycles mountain

 

Masalahnya, seperti yang diketahui sebagian besar pengendara sepeda gunung, adalah bahwa sepeda hybrid tidak cocok untuk mengendarai singletrack. Tentu saja, untuk jalan sesekali atau jalan berkerikil, hibrida baik-baik saja. Kemudian lagi, begitu juga sepeda lintas sepeda atau bahkan penggiling kerikil, yang merupakan jenis sepeda yang akan saya pilih jika saya membeli satu untuk penggunaan on-dan off-road. Tapi saya ngelantur. rental sepeda

Jadi di sini, untuk anak-anak dan cucu, adalah argumen saya menentang membeli sepeda hybrid, terutama jika niat seseorang adalah untuk bersenang-senang mengendarai jalur singletrack.

Hibrida Geometri Semuanya Salah untuk Jalur Sepeda Gunung
Sepeda gunung dirancang untuk melakukan sejumlah hal yang tidak dirancang untuk dilakukan oleh sepeda jalan dan kota. Karena jalur sepeda gunung membutuhkan lebih banyak kemudi daripada naik di jalan menuju kedai kopi, sepeda gunung memiliki fitur geometri keseluruhan yang rental sepeda dirancang untuk kemudi yang lebih cepat dan lebih responsif daripada sepeda hybrid.

Dan karena sepeda hybrid cenderung menarik bagi pengendara yang lebih kasual dan tidak berpengalaman, mereka sering dirancang untuk kenyamanan daripada kinerja. Ini berarti pengendara hybrid akan lebih tegak daripada pengendara sepeda gunung, yang dapat membuat penanganan sepeda di jalan yang canggung dan benar-benar berbahaya.

Dilihat dari stok ban pada sepeda hybrid yang saya lihat, motor ini dirancang untuk 90% on-road, dan 10% off-road – dan sangat murah hati. Bahkan, akhir-akhir ini sebagian besar perusahaan bahkan tidak menyebut motor ini sebagai hibrida; sebaliknya, mereka adalah sepeda “urban” atau “city” atau “metro”. Ban pada sepeda hybrid seringkali jauh lebih lebar daripada ban di sepeda jalan raya, tetapi pola tapaknya jelas dioptimalkan untuk meluncur cepat di trotoar.

Rekomendasi saya kepada siapa pun yang mencoba bersepeda gunung adalah mulai dengan ban yang selebar 2,2 inci. Jika Anda menemukan sepeda hybrid yang dapat memuat ban selebar ini (sebagian besar akan datang dengan ban di bawah 2 inci), maka mungkin-mungkin-Anda mungkin mempertimbangkan untuk menjelajah ke jalan setapak. Pastikan ban yang lebih luas dirancang untuk bersepeda gunung dan memiliki pola tapak yang menggigit dan tombol samping yang bagus.

Anda Akan Benci Mengemudi Off-Road Tanpa Penangguhan

Ya, saya tahu banyak orang yang sangat baik yang mengendarai sepeda gunung yang kaku, banyak dari mereka menggunakan kecepatan tunggal, tetapi jujur ​​saja: orang yang mengendarai sepeda itu adalah masokis. Secara umum, pengendara sepeda gunung lebih menyukai sepeda dengan suspensi, lebih disukai depan dan belakang. Sayangnya sebagian besar sepeda hybrid tidak menawarkan suspensi sama sekali. Pada tingkat yang sangat dasar, suspensi membuat berkendara bergelombang, medan yang tidak rata kurang menyakitkan dan lebih menyenangkan.

Comments closed.